5 Objek Wisata di Qatar

SAHABAT Islampos, Piala Dunia Qatar 2022 adalah kesempatan sekali seumur hidup bagi penggemar sepak bola atau sepak bola untuk menemukan budaya, wilayah, dan gaya baru menonton pertandingan sepak bola. Oleh karena itu, pengunjung tidak Piala Dunia 2022 tidak boleh melewatkan beberapa objek wisata di Qatar.

Dengan pesona yang berbeda, budaya yang membanggakan, dan keramahan tradisional, Qatar siap menjadi tuan rumah Piala Dunia FIFA Qatar 2022. Acara global ini sudah berlangsung sejak 20 November 2022 dan akan berakhir pada 18 Desember 2022. Ajang bergengsi ini dilaksanakan selama musim dingin. Momen ini juga sangat bagus untuk melihat permainan yang indah dan menikmati sebagian besar keindahan dari apa yang ditawarkan Qatar.

Lima kota yang akan menjadi tuan rumah pertandingan adalah Al-Khor, Al-Rayyan, Al-Wakrah , Lusail, dan Doha. Sehingga Piala Dunia 2022 akan menjadi salah satu yang paling kompak dalam sejarah turnamen. Semua stadion berada dalam radius 55 kilometer (35 mil) dari Doha, yang akan membuatnya sangat nyaman bagi para penggemar.

BACA JUGA: 10 Kegiatan Wisata di Arab Saudi

Hal ini pun memungkinkan semua pengunjung menjelajahi Qatar sekaligus berwisata. Nah, berikut beberapa objek yang bisa dikunjungi dan dijelajahi di Qatar:

Wisata di Qatar: Masjid Abu Manaratain

Masjid Abu Manaratain terletak di Al-Wakra, salah satu kota tertua di negara bagian tersebut. Masjid ini dibangun pada tahun 1940.

Meskipun hanya memiliki satu menara, nama bangunan tersebut, Manaratain , yang berarti “dua menara”, telah mendorong banyak orang untuk berspekulasi bahwa konstruksi aslinya memiliki desain yang berbeda.

Masjid ini dipugar oleh otoritas Qatar pada tahun 2004 dan merupakan salah satu situs paling unik di Qatar.

Masjid ini hanya dapat diakses dari luar. Selain mengunjungi masjid Abu Manaratain, kami menyarankan untuk mengunjungi pasar ikan yang fantastis di dekatnya.

Anda juga dapat membeli makanan ringan dan minuman di dekat masjid untuk penambah energi yang cepat untuk mengisi sisa hari Anda.

Wisata di Qatar: Benteng Al Zubarah di Doha Qatar

Benteng Al Zubarah, Situs Warisan Dunia UNESCO, menyediakan jendela ke masa lalu Qatar. Situs warisan terbesar di Qatar adalah Al Zubarah, yang menampilkan tembok kota yang menakjubkan, istana dan rumah tempat tinggal bersejarah, pasar, kawasan industri, dan masjid.

Dindingnya yang setebal satu meter berfungsi sebagai ilustrasi sempurna dari benteng tradisional Arab dan membantu menjaga bagian dalamnya tetap sejuk selama musim panas yang terik.

Benteng, yang kira-kira 105 kilometer barat laut Doha dan menghadap komunitas tepi laut Al Zubarah, dapat dicapai dengan mobil atau taksi. Benteng ini menghadap ke sisa-sisa kota mutiara dan perdagangan yang pernah ramai yang menyaksikan pertempuran di abad ke-18 ketika kerajaan yang kuat berjuang untuk menguasai wilayah tersebut.

Benteng telah diubah menjadi museum sekarang, di mana para tamu dapat membaca dengan teliti artefak dari waktu menyelam mutiara. Tim Museum Qatar saat ini bekerja untuk melindungi benteng dari kondisi gurun dan pesisir yang keras sehingga generasi mendatang juga dapat mengagumi situs tersebut.

Wisata di Qatar: Museum Msheireb atau Rumah Warisan Msheireb

Museum Msheireb merayakan sejarah Qatar. Sejarah Doha dieksplorasi di empat rumah warisan kuno di Msheireb Downtown Doha.

Empat rumah warisan – Bin Jelmood House , Company House , Mohammed Bin Jassim House , dan Radwani House – direnovasi oleh pengembang real estate Msheireb dan diubah menjadi museum yang berfokus pada tokoh dan era penting dalam sejarah Qatar.

Dapat diakses dengan kendaraan atau transportasi umum adalah Museum Msheireb. Mereka juga dekat dengan Souq Waqif yang terkenal dengan berjalan kaki. Stasiun metro terdekat adalah Msheireb – jalur emas, jalur merah, jalur hijau.

Setiap rumah di Museum Mshereib dibangun dengan cara tradisional Qatar, lengkap dengan halaman bertiang yang telah menjadi fitur sejak awal abad ke-19.

Radwani House paling baik menggambarkan hal ini, dengan kamar-kamar yang terstruktur di sekitar ruang terbuka tengah. Rumah tersebut memungkinkan pengunjung untuk melihat kehidupan keluarga tradisional di Qatar, dan norma-norma yang berubah dalam kehidupan rumah tangga.

Museum membawa pengunjung dalam perjalanan audio-visual melalui masa lalu sosial dan ekonomi Qatar, serta budayanya.

Wisata di Qatar: Amiri Diwan

Amiri Diwan sebelumnya dikenal sebagai Benteng Al Bidda, sebuah benteng yang dibangun dan diperkuat dengan menara pengawas pada abad ke-18.

Badan pemerintahan dan pusat pemerintahan Negara Qatar dikenal sebagai Amiri Diwan. Ini berfungsi sebagai kediaman dan kantor resmi Amir Qatar.

Amiri Diwan, pusat pemerintahan Negara Qatar, tidak dapat diakses oleh masyarakat umum tetapi layak dikunjungi untuk melihat fasadnya yang menakjubkan.

Kompleks yang luas ini dibuka pada tahun 1989 dan merupakan pusat simbolis, seremonial, dan administrasi Negara. Di sini, Yang Mulia Amir menghadiri urusan lokal dan internasional yang paling penting.

BACA JUGA: Panduan untuk Berwisata, Jelajahi 4 Kota di Arab Saudi

Wisata di Qatar: Museum Sheikh Faisal Bin Qassim Al Thani Museum

Sheikh Faisal bin Qassim bin Faisal Al-Thani adalah salah satu pengusaha Qatar yang paling sukses dan telah memainkan peran penting dalam pengembangan sektor bisnis di Qatar.

Selain menjadi figur perusahaan terkemuka, Sheikh Faisal Bin Qassim Al Thani dipuji karena memainkan peran penting dalam mempromosikan sejarah dan budaya Qatar.

Untuk membangkitkan kembali minat dan apresiasi publik terhadap budaya lokal, Syekh Faisal adalah pelopor dalam pengembangan situs warisan, “Museum Sheikh Faisal Bin Qassim Al Thani”, sebuah lokasi yang terus menjunjung tinggi cita-citanya.

Museum ini terletak di Al Samriya, sebuah area di Al-Shahaniya yang berjarak sekitar 20 kilometer sebelah barat Doha, ibu kota negara itu.

Museum ini menyimpan koleksi yang mencakup karya seni Islam, sejarah Qatar, lebih dari 600 mobil, 700+ karpet rajutan tangan, dan koin serta uang dari empat benua lainnya.

Koleksi museum ini termasuk yang paling beragam di Doha, dan termasuk koleksi pedang dan senjata pribadi terbesar di seluruh dunia.

Ada 15 aula di museum yang menampung total lebih dari 15.000 artefak. Semua artefak di museum dikumpulkan oleh Sheikh Faisal selama rentang waktu 50 tahun. Museum ini hanya dapat dicapai dengan mobil. []

SUMBER: HALAL TRIP

Related posts

Leave a Comment